Kalender Masehi dan Hijriah

by | Aug 4, 2021 | 0 comments

kreasa.id – Setiap hari kita pasti berhubungan dengan penanggalan pada kalender, baik itu hari, bulan dan juga tahun. Tanpa mengetahui ketiganya kita tidak akan dapat mengatur jadwal kegiatan dengan baik. Penanggalan yang saat ini kita gunakan kemungkinan besar sama dengan yang digunakan oleh sebagian besar masyarakat di dunia.

Secara umum sebagian besar masyarakat di belahan dunia menggunakan penanggalan Masehi. Hanya sedikit yang menggunakan penanggalan Hijriah yakni di negara-negara timur tengah seperti Saudi Arabia. Sehingga kalender yang beredar di beberapa negara juga mengikutinya menggunakan penanggalan dengan Kalender Masehi. Tidak jarang juga kalender dibuat dengan penanggalan keduanya yakni Masehi dan Hijriah.

Lalu tahukah teman Kreasa bagaimana sejarah penanggalan Masehi dan Hijriah pada awalnya? bagaimana cara perhitungannya dan mengapa berbeda?

Yuk kita pelajari bersama bagaimana sejarah lahirnya perhitungan Kelendar Masehi dan Kalendar Hijriah hingga digunakan sampai saat ini.

Kalender Masehi

Kalender Masehi merupakan penanggalan atau penomoran yang mengacu pada kalender Julian yang kemudian mengalami perbaikan menjadi kalender Gregorian. Perbaikan tersebut dilakukan oleh Paus Gregorius XVIII pada tahun 1582 dan kemudian kalender Gregorian dikenal sebagai Kalender Masehi.

Berdasarkan Live Science, astronom Romawi menghitung penanggalan Masehi berdasarkan waktu yang dibutuhkan bumi berputar mengelilingi matahari. Maka satu tahun kalender Masehi berjumlah 365 hari dengan penambahan 1 hari pada bulan Februari setiap 4 tahun sekali atau yang disebut dengan tahun kabisat. 

Perhitungan Satu Tahun Masehi

  • Januari: 31 hari
  • Februari: 28/29 hari
  • Maret: 31 hari
  • April: 30 hari
  • Mei: 31 hari
  • Juni: 30 hari
  • Juli: 31 hari
  • Agustus: 31 hari
  • September: 30 hari
  • Oktober: 31 hari
  • November: 30 hari
  • Desember: 31 hari

Kalender Hijriah

Dilansir dari IslamicFinder, sejarah Kalender Hijriah digunakan pertama kali adalah pada masa pemerintahan Umar bin Khattab. Perhitungan tahun baru 1 Hijriah ditentukan berdasarkan hijrahnya Nabi Muhammad Shalallahu alaihi wassalam dari Mekkah ke Madinah pada tahun 622 Masehi.

Kalender Hijriah dihitung berdasarkan lama bulan mengitari Bumi lebih kurang 29,5 hari. Perhitungan jumlah hari setiap bulan Hijriah diselang seling antara 29 dan 30, kecuali pada bulan Zulhijah. Sehingga 1 tahun hijriah adalah 354 hari, dan setiap 30 tahun atau disebut tahun kabisat hijriah yang akan jatuh 355 hari.

Perhitungan Satu Tahun Hijriah

  • Muharam: 29 hari
  • Safar: 30 hari
  • Rabiul Awal: 29 hari
  • Rabiul Akhir: 30 hari
  • Jumadil Awal: 29 hari
  • Jumadil Akhir: 30 hari
  • Rajab: 29 hari
  • Syaban: 30 hari
  • Ramadan: 30 hari
  • Syawal: 30 hari
  • Zulkaidah: 29 hari
  • Zulhijah: 29/30 hari

Sekarang teman Kreasa sudah tahu kan bagaimana sejarahnya Kalender Masehi dan Kalender Hijriah pada masa lalu hingga digunakan saat ini. Hapalkan juga nama-nama bulan berserta jumlah harinya supaya pengetahuan kita semakin bertambah.

Sampai jumpa di materi berikutnya 🙂

SHARE IT

You May Also Like

Hewan Endemik di Indonesia

Hewan Endemik di Indonesia

kreasa.id - Indonesia selain terkenal dengan keindahan alamnya ternyata juga surga bagi hewan langka atau yang dikenal dengan sebutan hewan endemik. Tahukah teman Kreasa, negeri kita yang terhampar luas dari Sabang sampai Merauke juga menjadi habitat bagi banyak flora...

Mengenal Profesi Jurnalis

Mengenal Profesi Jurnalis

kreasa.id - Hai teman Kreasa, siapa yang suka memperhatikan atau menonton berita yang ditayangkan melalui televisi atau internet? Tahu kah kalian darimana berita atau informasi tersebut didapatkan? Siapa yang berperan mencari berita dan berada dibalik produksi berita?...

Sejarah Sekolah di Indonesia

Sejarah Sekolah di Indonesia

kreasa.id - Hampir semua anak di seluruh penjuru dunia wajib bersekolah. Walaupun pandemi seperti saat ini, semua anak-anak tetap menjalankan kegiatan belajarnya secara daring, sekolah tidak boleh ditinggalkan. Dengan bersekolah diharapkan anak-anak Indonesia akan...

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *